MEKAR BUKAN KARENA PECAH, MUTASI BUKAN KARENA TIDAK SUKA LAGI

PENGUTUSAN  PERHDAPAN  DAN  SERAH  TERIMA  JABATAN  KETUA  MAJELIS  JEMAAT  BETEL  TETUS

Hari  ini  minggu  24 maret  2019 bertepatan  dengan  perayaan  minggu  Kesengsaraan  Tuhan Yersus ke   empat ,  bertempat  di gedung  kebaktian  GMIT  betel baikpoan ,  berlangsung  kebaktian  pengutusan ,perhadapan  dan  serah  terima  jabatan  Ketua  Majelis  Jemaat  Betel Tetus dari  pdt Victoria  P.C. Henukh  kepada  Pdt  Thimotius  E.P. makunimau S.Th.

Dalam  balutan  liturgi bernuansa  perayaan   minggu-minggu   sengsara    dan  akta  pengutusan serta  perhadapan,   pendeta  Yanse  Liunokas – benu  S.Th  yang  dipercayakan  memimpin  kebaktian  tersebut mendasri  khotbahnya  dari    Bacaan Kitab Suci Ibrani pasal   9 ayat  11-28   dengan   Thema “PENGROBANAN  DARAH KRISTUS  UNTUK  MENEBUS  DOSA  MANUSIA “. Dalam  khotbahnya  pdt Nety  menyampaikan dua  poin    terkait  perayaan  minggu  sengsara   dan   serah terima  jabatan  ketua  majelis  jemaat  betel Tetus  :

  1. Tanggung jawab  sebagai  seorang  imam  bukanlah  sebuah  tanggung  jawab  yang  mudah  dan  gampang,jabatan    imam  juga  bukan sebuah  jabatan   pilihan  tetapi  jabatan  imam  Adalah  sebuah  panggilan    karena   mendapat  atau  kepercayaan dari  Allah ,  oleh  karena  itu  apapun  konsekwensi  dari  tugas  keimamatan   seperti  dibenci, dihina  tidak  dihargai  tetapi  tetap  dinikmati  karena  sang  pemberi  tugas  akan  tetap  melindungi  dan
  2. Darah Kristus sebagai bukti  pengorbanan  Allah  melalui Anak-Nya yesus Kristus kepada  manusia  karena  cinta  kasih ,  untuk   manusi   harus  meresponi pengorbanan  Kristus dengan   melayani  Tuhan  sesuai  dengan  talenta  dan panggilan   masing-masing.

Acara  pengutusan  dan  perhadapan  didahului  dengan  penyerahan  Surat  Keputusan  Majelis  Sinode GMIT  tentang  pemekaran dan  pemandirian  Jemaat  Pniel  Oetua  oleh  ketua  majelis  Klasis  AManuban Timur  kepada  sala satu  tokoh  Jemaat  PNIEL  Oetua, Sebelumnya  jemaat  Oelet  adalah  jemaat  bermata  jemaat  yag terdiri  dari  betel  baikpoan,  Sontetus  Oepuah  dan  Pniel  Oetua. pemandirian  jemaat  Pniel  Oetua  dilandasi  atas  beberapa  pergumulan  penting , diantaranya. Oelet  merupakan  pintu masuk  di Klasis  Amanubam Timur karena  itu  perlu  ditata  dan  didampingi  dengan  baik  apalagi  tantangan  pelayanan  di  pada  saat  sangat  kompleks.

Selanjutnya  dalam  kata-kata  perpisahan ,  Pdt Victory P.C Henukh S.Th  yang  biasa  disapa  Pdt Viva  mengungkapkan  rasa Syukur  Kepada  Tuhan   Yesus  Pemilik  dan  kepala  Gereja   karena  melalui  Majelis  Sinode Gereja  masehi Injili  di Timor ,telah  dipercayakan  menjadi  bahagian  dalam  pelayanan  di jemaat  Oelet.

Delapan  tahun  sudah  atau dalam  2  periode  pelayanan  ia  bersama –  beberapa  teman  pendeta  datang  di   Klasis  Amanuban Timur   termasuk   kawan  saya Pdt Tedy   yang  hari  ini menggantikan saya  di  jemaat  Oelet, suka  dan  duka  dalam  pelayanan  dilewati  hingga hari  ini  saya  melepaskan  tanggung  jawab  pelayanan  dan  menyerahkan  tongkat  estafet  pelayanan  kepada  kawan  baik  saya  pdt Timotius  Makunimau  S.Th,  sambil  meneteskan  air  mata  KMJ Ora  Etlabora  Kaeme,u Klasis Kupang tengah  ini  sedikit  berkisah  ketika  berada  di jemaat  Oelet  dalam  suka  dan duka  bersama orang-orang  yang  setia  dalam  pelayanan, baik  itu  teman-teman  majelis  harian( sambil  menyebutkan  nama  mereka) hingga  orang- orang terdekat  dalam  rumah  maupun  tetangga  terdekat,  terima  kasih  untuk  kebersamaan selama delapan tahun  lebih.

Dalam  sambutan  awal  Pdt Timotius  ,ia  menyampaikan bahwa  jika  Amanuban Timur  ini  adalah  sebuah  rumah ,  maka  ia  masuk  mulai  dari  dapur  karena  ditempatkan  pertama  di  jemaat  Nekmese,  jemaat  yang  secara  geografis  berada  di  paling utara  dari  klasis  Amanuban Timur  yang berbatasan  langsung  dengan  Kabupaten Timor  tengah Utara  dan  Kabupaten Belu ,  kemudian  dimutasikan  lagi Ke  Jemaat  Telukh yang  juga  ada di  posis  paling timur  dari  Klasis  Amanuban Timur  berbatasan  langsung dengan   Kecamatan  Amanatun Utara.  Hari   saya  di  utus  lagi  ke  Oelet  yang  merupakan  pintu  masuk  bahkan  ruang  tamu  dari  Amanuban Timur. Saya ingat  pesan  dari  Almarhum  Pdt Emr Y Luakusa. dia  bilang  jalanilah     pelayanan    seperti   orang  makan  bubur  panas,  mulailah  dari  pinggiran,  jangan  langsung  di  tengah   karena  yang di  tengah  itu  masih  terlalu  panas ,nanti  mulut  terbakar

Dalam  suara  gembala , Ketua  Majelis  Klasis Amanuban Timur  Pdt Saneb Yohanis  Ena  BLegur,S.Th   menyampaikan   bahwa  di  minggu  sengsara  ke  empat  hari  ini  kita  bersukacita  karena  beberapa  peristiwa  Iman ,hari  ini  kita  menyaksikan  penyerahan  SK  pemandirian Jemaat  Pniel  Oetua  menjadi  sebuah  jemaat Mandiri,kalau  dulu  satu  jemaat  itu  mekar   bukan  karna  layak untuk   dimekarkan,  tetapi  karena  dong  bamarah  sehingga  dong  pecah,jika  diajak untuk  pemekaran  melalui  penataan dan  persidangan  dong biasa  bilang  kami  tidak  ada  masalah  kenapa  kami  mau  dimekarkan . tetapi  hari  ini  jika  Jemaat  PNIEL Oetua  terima  SK  Pemnadiran  terpisah  dari  Jemaat  Betel Tetus ,  maka  itu  bukan  karena  bamarah tetapi  karena  ba sayang. Kita  bersyukur  kepada  Tuhan  Karena  Jemaat  semakin  dewasa dalam  iman,  pemahaman  bergereja  juga  semakin  bertumbuh baik,dulu  pendeta  kalau  mau  mutasi,  jemaat  bilang kami  tidak  ada  masalah  dengan  pendeta ,  kenapa  harus  kasi  pindah , trus  jemaat  rame-rame  pergi  kantor  sinode  untuk  pertahankan karna  dong su  terlanjur  sayang,  tetapi  kalau  jemaat  merasa  tidak  suka  dengan  pendeta  maka  dong bisa  usir  pendeta dengan sesuka  hati,  pendeta  tidak  diberi ruang  untuk  menata  pelayanan  karena mereka  merasa  bahwa  merekalah  pemilik  gereja  itu (Klei  Tuaf).  Tetapi  hari  telah  berbeda  dengan hari  kemarin,  kita  melepaskan  Ibu  pdt Viva dan  menerima  Pdt Tedy    dalam  suasana sukacita,  banyak  jemaat  meneteskan  air  mata  kesedihan  melepaskan  ibu  pdt  viva  pergi  tetapi  juga  meneteskan  airmata  kegembiraan karena  menerima  Pdt Tedy . diakhir suara  Gembala  Pdt Saneb menitikan      pesan  kepada  Kedua  rekan  pelayan  yang  akan  melayani  di  tempat  pelayanan  yang  baru  “  kalau  mau  berlabu  di  pelabuhan yang  baru  maka  jangan  takut  berlayar ,sekalipun  resiko  dari  berlayar  adalah harus  siap  menghadapi  gelombang, jika  berhadapan  dengan  gelombang  jangan  juga  mengandalkan  kemampuanmu sendiri ,ingatlah bahwa  ada  orang  lain  yang  Tuhan  tempatkan  di  sekitar  kita  untuk  menopang  kita”.

Rangkaian  kegiatan  kebaktian  minggu sengsara, pengutusan , perhadapan  dan  serah  terima  jbatan  Ketua  majelis  Jemaat  betel Tetus  diakhiri  dengan  ramah  tama  dan  foto  Bersama.

SB

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *