YA BAPA, AMPUNILAH MEREKA KARENA MEREKA TIDAK TAHU APA YANG MEREKA PERBUAT

 
Lukas 23:34

Salah satu soal dalam kehidupan yang paling berat dilakukan oleh orang Kristen kepada sesamanya adalah mengampuni/memaafkan sesama yang berbuat jahat kepada kita. Apalagi yang dimaafkan itu adalah orang yang kita tidak kenal.
Itu tidak ada pengampunan. Kita akan berkata, “kau siapa saya siapa? Tidak ada hubungan darah.” Atau yang dimaafkan itu orang yang statusnya lebih rendah seperti adik, anak dll. Dan kita akan berkata, “kau anak kecil, saya mau pergi minta maaf di kau.” Atau orang yang status ekonomi lebih rendah (orang miskin). Kita akan berkata, “dasar orang miskin, kau ada apa juga sehingga saya harus pergi minta maaf atau memaafkan kau.”
Itulah salah satu sifat manusia, susah memaafkan orang lain tetapi mengharapkan orang lain bisa memaafkan. Sebenarnya ada cara agar kita bisa memaafkan, atau jangan membenci orang berlarut-larut. Caranya ialah kita mendoakan orang yang menyakiti hati kita. Dan sering formulasi doa kita kepada orang yang berbuat jahat kepada kita seperti ini: “ya Tuhan, sadarkanlah dia, Tuhan, pemabalasan itu adalah hak Mu dst………Amin.” Tetapi kita tidak pernah berdoa: “ya Tuhan, mampukan saya untuk mengasihi dia, saya sangat mengasihi dst….Amin.”  Coba kalau bapak, mama dan saudara/i, ada orang menyakiti hati kita dan mendoakannya seperti formulasi doa yang kedua. Percaya bahwa Tuhan akan memberi kita hati yang mengampuni, dan perasaan kasih sayang akan timbul dalam hati kita.
Kita perhatikan doa Yesus kepada orang yang berbuat jahat kepada-Nya. Dia disiksa, diolok, diludahi bahkan sampai disalibkan. Terhadap orang-orang yang melakukan kejahatan kepada-Nya, Ia berdoa: “Ya Bapa, ampunilah mereka karena mereka tidak tahu apa yang mereka perbuat.” Ia tidak pernah berdoa kepada Bapa-Nya untuk menyadarkan atau membalas orang-orang  yang berbuat jahat kepada-Nya. Melainkan doa-Nya penuh dengan kelembutan dan kasih sayang. Maka dengan demikian ada beberapa pokok yang menjadi refleksi:
Pertama: Doa Yesus ini adalah doa yang penuh dengan kelembutan dan kasih sayang. Ia berdoa karena Ia sangat mengasihi orang-orang yang menganiaya-Nya. Yesus tidak menaruh dendam kepada mereka, Ia menghendaki supaya orang-orang yang berbuat jahat kepada Dia itu diselamatkan. Tujuan dari pada Ia digantung
di salib adalah untuk menebus dosa manusia, menggantikan manusia yang sebenarnya memperoleh hukuman itu. Yesus rela disiksa dan digantung di kayu salib karena kasih-Nya kepada manusia. Kejahatan tidak perlu dibalas dengan kejahatan tetapi dibalas dengan pengampunan agar orang-orang yang berbuat jahat itu bertobat. Berbuat baik kepada orang yang berbuat jahat kepada kita agar mereka diselamatkan. Kunci untuk mengalahkan kejahatan itu ialah kebaikan. Ada sebuah cerita nyata beberapa tahun yang lalu, di tempat  kos saya.
Ada beberapa teman yang minum sopi sampai mabok, sehingga setiap orang mau lewat di jalan ditahan, lalu mereka meminta uang, kalau tidak diberi maka barang-barang bawaan disita. Siapa saja yang lewat pasti ditahan baik itu anak kecil, orang muda maupun orang tua, yang berjalan kaki maupun menggunakan kendaraan bermotor. Tiba-tiba ada seorang bapak yang mau lewat, bapak ini mengendarai kendaraan bermotor dan muat beberapa dos air mineral (aqua). Kemudian Bapak ini ditahan lalu mereka meminta uang. Bapak itu berkata bahwa ia tidak mempunyai uang, tetapi mereka memaksa harus diberi uang baru bisa lewat. Bapak ini sampai bersumpah bahwa ia tidak mempunyai uang. Kemudia teman-teman yang mabok ambil dos di atas motor berisi air mineral itu lalu banting. Semua gelas aqua di dalam pecah. Bapak ini tidak melawan, dan dia hanya berkata: “Tuhan yang tau, dan Tuhan kasihanilah mereka.” Lalu bapak itu diperbolehkan untuk melanjutkan perjalanannya. Menjelang malam, tema-teman yang mabok mulai sadar, mereka duduk dan berbincang-bincang tentang bapak yang dos aquanya dibanting.  Mereka sangat heran, kenapa bapak itu tidak melawan, melainkan ia berkata: Tuhan yang tau, dan Tuhan kasihanilah mereka. Kalimat yang diucapkan bapak itu menjadi bahan perenungan bagi tema-tema yang biasa minum mabok. Mulai dari peristiwa itu, mereka mulai mengurangi minum mabok, dan perlahan-lahan mereka berhenti minum mabok sampai saat ini. Itulah yang dimaksud mengampuni agar mereka diselamatkan. Paulus mengatkan bahwa ketika kita kalahkan kejahatan dengan kebaikan maka seperti kita menumpukan bara api di atas kepalanya (Rom. 12:20). Membalas kejahatan dengan kebaikan berarti sedang berjuang untuk mengalahkan kejahatan. Bukan hari ini kita mengampuni, kemudian mencari kesempatan untuk membalas. Orang yang mengampuni lalu menunggu waktu yang tepat untuk membalas adalah orang yang bermuka topeng. MUNAFIK, muka nabi pikiran kotor. Kasih selalu memberi inisiatif dan memberi solusi, ia tidak membuat perhitungan mengenai resiko yang ia terima, tetapi memperhitungkan secara serius keselamatan dan kebahagiaan orang lain sekalipun tidak ada jasa yang ia terima. Kasih itulah yang dilakukan Yesus Kristus di atas kayu salib.
Kedua, ya Bapa, ampunilah mereka karena mereka tidak tau apa yang mereka perbuat, bukan tau tetapi sengaja tidak tau atau malas tau. Orang melakukan kejahatan tetapi sengaja tidak tau misalnya mencuri, korupsi (makan uang rakyat), membunuh dan memfitnah tetapi tidak tau bahwa ia melakukan kejahatan. Aneh juga ya!!. Kalau ditanya oleh Majelis Hakim di Pengadilan: apa saudara/i saksi mengenal si ini atau bertemu dengan si itu di tempat itu? Jawabannya tidak tau/kenal yang mulia. Jawaban seperti ini kebanyakan disengajakan, sengaja tidak tau agar ada keringanan hukuman yang akan diterima. Pengampunan itu berlaku bagi mereka yang melakukan kejahatan namun tidak tau bahwa mereka melakukan kejahatan. Dalam teks bacaan ini mereka memang tidak tahu bahwa yang mereka salibkan itu adalah anak Allah, yang lewat penyaliban itu dosa manusia disalibkan di atas kayu salib. Dosa manusia sendiri dan aib manusia sendiri yang disalib. Paulus berkata: karena kita tahu bahwa manusia lama kita telah turut disalibkan, supaya tubuh dosa kita hilang kuasanya, agar jangan kita menghambakan diri lagi kepada dosa (Rom. 6:6). Bagi Paulus yang turut disalibkan itu adalah dosa umat manusia. Kalau memang demikian, semestinya manusia harus merasa malu karena dosa dan aib terpamer di atas bukit Golgota, untuk menjadi tontonan bagi banyak orang. Dalam Lukas 23 ayat 35 berkata: orang banyak berdiri di situ dan melihat semuannya. Pemimpin-pemimpin mengejek Dia, katanya: “orang lain Ia selamatkan, biarlah sekarang Ia menyelamatkan diri-Nya sendiri, jika Ia adalah Mesias, orang pilihan Allah.” Sebenarnya penyaliban Yesus di atas kayu salib itu adalah Allah memamerkan dosa manusia, agar manusia melihat kepada salib di atas bukit Golgota lalu menyesal dan bertobat. Zaman sekarang orang berbuat dosa tidak sembunyi-sembunyi, misalnya berciuman, berhubungan badan (seks) lalu dimuat di jejaring sosial untuk ditonton. Korupsi, uang yang dipakai untuk beli kitab suci saja dicuri, dll. Dalam gereja pendeta, penatua dan diaken berkelahi karena uang kolekte lalu dipublikasikan kepada jemaat. Ada keluarga tertentu yang anak mengeluarkan kata-kata kotor senang. Jangan senang ketika orang berbuat dosa, jangan tertawa orang berbuat salah, melainkan menyesallah. Bertobatlah. Bertobat artinya berbalik memandang kepada salib Yesus dan menyesalah akan dosa-dosa yang telah diperbuat. Allah mengasihi orang berdosa tetapi membenci dosa. Ketiga, lebih baik tau daripada tidak tau. Manusia harus tau bahwa Yesus yang disalibkan itu karena dosa umat manusia. Sebelum kita memasuki paskah, gereja menetapkan tujuh minggu yang disebut minggu-minggu sengsara. Tujuan gereja menetapkan tujuh minggu itu untuk manusia berefleksi. Point refleksi yang pertama, ialah bahwa memasuki minggu-minggu sengsara pertanda bahwa masih ada pengampunan bagi dosa-dosa umat manusia. Darah Yesus Kristus di atas kayu salib masih berlaku untuk umat manusia yang datang kepada-Nya dengan penyesalan yang sungguh-sungguh. Kedua,  jangan kita menertawai dosa, menertawai kesalahan atau kelemahan orang lain atau bangga karena kita berbuat jahat jadi orang semua takut dengan kita, tetapi marilah saling menegur dan menasehati dengan kasih sayang dan pengampunan Kristus. Ketiga, marilah saling memaafkan/mengampuni, melihat kembali relasi kita dengan sesama, alam sekitar kita. Kalau ada permusuhan segeralah saling mengampuni dan berdamai. Kemudian datanglah Petrus dan berkata kepada Yesus: “Tuhan, sampai berapa kali aku harus mengampuni saudara jika ia berbuat dosa terhadap aku? Sampai tujuh kali?” Yesus berkata kepadanya: “bukan! Tujuh kali, melainkan sampai tujuh puluh kali tujuh kali (Mat. 18:22). Salib Yesus di atas bukit Golgota itu untuk mendamaikan manusia dengan Bapa-Nya di sorga. Berani berkorban demi kedamaian dan keselamatan.

Perkataan Pertama Tuhan Yesus di atas kayu salib
Selamat Memasuki Minggu-minggu Sengsara Tuhan Yesus yang Pertama

Pdt. Fransiskus  Seran  Nahak S.Th

Pelayan  di  jemaat  Besnam  Klasis Amanuban Timur

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *